Beranda Kepri Anambas Mucikari PSK Online Diciduk Polres Anambas

Mucikari PSK Online Diciduk Polres Anambas

4059
0
Kasatreskrim Polres Anambas memperlihatkan sejumlah barang bukti milik tersangka saat gelar konfrensi pers (foto istimewa)

ignnews.id,Anambas-Polres Kepulauan Anambas mengungkapkan pelaku dugaan kasus prostitusi secara online yang terjadi di kabupaten termuda Provinsi Kepri dengan menyediakan jasa Pekerja Seks Komersial (PSK) secara on line, inisial “M” di amankan Satreskrim Polres Kepulauan Anambas.

Meski baru berjalan dua hingga tiga bulan terakhir, namun kasus prostitusi on line menjadi yang perdana diungkap oleh jajaran Satreskrim Polres Kepulauan Anambas.

Kapolres Kepulauan Anambas AKBP, Syafruddin Semidang Sakti, SIK melalui Kasatreskrim Polres Kepulauan Anambas Iptu Rifi Hamdani Sitohang, S.Sos, mengatakan, penangkapan dilakukan pada Kamis 19 Agustus 2021 disalah satu Hotel di Kota Tarempa.

Baca Juga:  Bisnis Baru Ikan Simbok Salai Sangat Gurih

“Kita berhasil mengungkap prostitusi on line melalui jaringan pesan whatsapp (WA) dan telah menetapkan 1 tersangka,”ujar Rifi, saat menggelar Konferensi Pers di Mapolres Kepulauan Anambas Sabtu (28/8/2020).

Rifi menguraikan, pengungkapan kasus tersebut, berawal dari laporan masyarakat dan hasil penyidikan secara intens yang dilakukan oleh anggota.

“Dari hasil penyelidikan tersebut, dan barang bukti yang telah lengkap akhirnya dilakukan penangkapan secara paksa terhadap tersangka disalah satu hotel di Kota Tarempa, Sejumlah barang bukti yang berhasil diamankan antara lain yakni 1 buah handphon merek advand, 1 buah HP merek redme, tiga bungkus kondom merek sutra dan lainnya,”uraiannya.

Baca Juga:  Bupati Bintan Bersama Stakeholder Meninjau Vaksinasi Massal

Modus tersangka “M” dalam menjajakan dagangannya lanjut dia, dengan mengirimkan foto-foto kepada pria hidung belang yang menghubunginya, apabila sesuai dan cocok PSK tersebut maka langsung diantar ke lokasi untuk transaksi.

“Dari hasil transaksi tersebut, mucikari mendapatkan fee sebesar Rp200 ribu per transaksi yang dilakukan antara pelanggan dan PSK,”jelasnya seraya mengatakan, dari pengakuan tersangka, kegiatan ini telah dua hingga kali tiga kali dilakukan.

Ia menambahkan, dari hasil penyidikan, sampai saat ini tidak ada anak dibawah umum ataupun pelajar yang terlibat dalam prostitusi on line tersebut. Namun demikian pihaknya mengingatkan agar para orang tua tetap melakukan pengawasan terhadap anak-anaknya.

Baca Juga:  Temui Masyarakat Bupati dan Wabup Tampung Aspirasi

Tersangka kata dia lagi, melanggar pasal UU no 19 tajun 2016 tentang ITE pasal 45 ayat 1 ancaman 6 tahun penjara, pasal tambahan KUHP pasal 296 junto pasal 506 KUHP (Idr)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here